Ramadhan dan budaya Indonesia

Sebelumnya saya mengucapkan mohon maaf lahir batin marhaban ya ramadhan selamat menjalankan ibadah puasa, semoga berkah ( dikutip dari spanduk kantor😀 ).

Terlepas dari perbedaan penentuan hari di awal ramadhan semoga tidak memecah belah kita, karena ibadah puasa sifatnya individual, hanya kita dan TUHAN yg mengetahuinya apakah kita puasa atau tidak.

Seperti tahun tahun sebelumnya setiap bulan puasa datang seluruh umat muslim sedunia pasti merasa bahagia, bahkan yg non muslim juga merasakan dampak berkah bulan puasa dalam bentuk materi terutama mereka yg berkecimplung dalam bisnis yg berhubungan dengan keperluan ibadah puasa.

Dalam bulan puasa ini ada banyak perubahan perubahan yg bisa kita perhatikan, secara tiba tiba semua nya mendadak menjadi alim, pake baju muslim, acara radio banyak lagu lagu nasyid dan suara pengajian, acara TV menjadi sopan meski ceritanya masih ga jelas, dan terutama para artis. Artis yg biasanya pake pakian yg terbuka sekarang pake jilbab, tapi KPK juga bisa membuat politisi wanita yg ga berjilbab menjadi menggunakan jilbab saat terkait kasus korupsi, acara TV sekarang lebih banyak acara ceramahnya padahal di hari biasa banyak acara gosipnya.

Tapi dari sekian banyak acara TV hanya satu saja acara TV yg paling ditunggu tunggu oleh umat muslim sedunia yaitu SAAT ADZAN MAGHRIB, ini pasti tak kan pernah terlewatkan.

Di awal bulan ramdhan hampir semuan ya minta maaf, temen temen dan keluarga : minta maaf lahir dan batin, acara TV : maaf tidak ada sinyal, jalan raya : maaf perjalanan anda terganggu, hp : maaf pulsa anda tidak mencukupi.

Saya juga berharap untuk teman teman yg tidak berpuasa untuk menghormati mereka yg berpuasa, dan juga bagi yg memiliki usaha di bidang perdaganngan makanan, boleh anda berjualan tapi tolong ditutup pake tirai / terpal / kain / spanduk kampanye / dll agar tidak terlihat dari luar. Kemaren waktu saya jalan jalan saya lihat ada warung yg berjualan pada siang hari, saya datangi warung itu dan saya tegur pemiliknya, “ ibu tolong kalo jualan warungya ditutupin pake kain, hargailah orang yg berpuasa “, kemudian ibu pemilik warung itu menjawab “ iya mas, sebentar saya carikan kain buat nutupin warungnya”. Tak lama kemudian warung itu pun tertutp oleh kain dan saya bilang “ nah kan gini enak, es campur nya satu bu”😀.

Pada bulan puasa ini biasanya muncul beberapa pengusaha yg jarang kita lihat pada bulan bulan biasanya, seperti

  1. Penjual bunga di kuburan, pada bulan bulan biasa kuburan itu sepi tapi jika bulan ramadhan kuburan di depan kuburan banyak penjual bunga, ini penjual bunag datang dari mana dan mengapa hanya saat bulan puasa saja penjual bunga ada. Ada satu trik penjual bunga yg jangan diikuti, para penjual bunga biasanya membawa anak, ketika ada orang yg membeli bunga anak itu disuruh oleh oang tuanya untuk mengikuti orang yg membeli bunga ibunya dan mengambil lagi bunga yg di taburkan dikuburan untuk kemudian di jual lagi ( nb : bunga bukan nama orang ).
  1. Tukang bersihin kuburan, kuburan menjadi tempat paling ramai dan terlengkap saat bulan puasa karena isinya ada orang sudah mati, ada orang yg belum mati, dan ada orang yang belum tau mati. Ketika masuk kuburan seorang anak yg membawa sapulidi dan kain basah dengan hidungnya yg kanan ada ingusnya pake sendal jepit dan baju kebesaran sampe kerahnya melebar ke pundak bertanya “ kuburannya di bersehini om?” saya jawab “ hush saya aja belum mati, kok bersihin kuburan saya”.
  1. Pedagang makanan buka puasa, ini juga pedagang yg entah datangnya dari mana dan hampir setiap sisi yg kosong yg ada dikota balikpapan dijadikan tempat jualan sehingga menutup lahan parkir dan membuat macet jalanan.
  1. Pedagang kembang api, moment moment puasa memang tidak terlepas dari kembang api, bagi beberapa umta muslim kemang apai itu haram karena mengandung riba ( kembang = bunga )
  1. Pedagang kue lebaran, biasanya ini ibu ibu rumah tangga mencari penghasilan tambahan untuk keperluan lebaran memanfaatkan bakat memasaknya, kemaren saya di tawari tetangga saya “ mas errow, mau beli kue lebaran dari saya?”, saya tanya balik  “ enak ga tante?”,  dia jawab lagi “ enak dong, kata ibu ibu kampung sini pas lebaran tahun lalu yg beli kue dari saya katanya enak”, saya tanya lagi “boleh di coba ga ?”, ibu itu jawab boleh  “ boleh, ini coba!”  ibu itu ngasih kuenya dan setelah kumakan ternyata rasanya ga enak “ apa? Ga enak gini bu kuenya”, ibu itu kaget dan bilang “ gak mungkin mas, kan itu kue buatan tahun kemaren mas “.
  1. Maling, rampok, dkk, di bulan puasa tindak kriminal pencurian biasanay lebih banyak dari pada bulan biasa mengingat pada bulan ini banyak dibutuhkan dana untuk persiapan lebaran. Jadi untuk tingkat pengamanan harus ditingkatkan kewaspadaannya.

Sekian dari saya semoga amal ibadah kita tahun ini diterima TUHAN yg maha esa, dan semua dosa kita diampuni, yg mau kirim komentar dan kritikan bisa langsung komet dibawah dan yg mau kirim uang langsung hubungi saya😀.